Krim untuk Antibiotik Pelembap Pelembab Jerawat

«Ciri umum krim jerawat

Krim pengelupasan

Tindakan komedolitik beberapa produk kosmetik juga digunakan untuk mengelupas kulit yang berjerawat, sekaligus mengurangkan hiperkeratosis folikel. Akibatnya, krim jerawat yang mengandungi agen pengelupasan mendorong pembebasan sebum yang terperangkap di dalam saluran kelenjar.

Krim pengelupasan untuk jerawat dapat disiapkan dengan bahan yang melakukan tindakan pengelupasan mekanikal, atau dengan bahan yang mengeluarkan tindakan pengelupasan kimia. Oleh itu, kita dapat membezakan:

  • Scrub fizikal: mengelupas kulit yang mudah berjerawat dengan geseran mekanikal. Pengelupas yang paling banyak digunakan, termasuk dalam kategori ini, adalah:
    • Serbuk halus yang diperolehi dari pengisaran biji beberapa buah (contohnya buah persik, aprikot) atau dari kulit walnut;
    • Mikrosfera yang diperoleh daripada pemprosesan biji Jojoba, silikon, tawas batu atau batu apung.
  • Pengelupasan bahan kimia: membuang sel mati di permukaan kulit menyebabkan kerosakan kulit yang terkawal dan sekaligus mempromosikan desquamation dan pergantian sel. Oleh itu, mereka melakukan tindakan pengelupasan jenis kimia, memutuskan ikatan yang menahan korneosit. Krim jerawat dengan tindakan pengelupasan dapat disiapkan dengan:
    • Asid alfa-hidroksi: asid laktik, asid glikolik, asid mandelik, asid tartarik;
    • Asid beta-hidroksi: asid salisilik (dengan sifat bakteriostatik, antara lain);
    • Asid polihidroksi: asid laktobionik dan glukonolakton;
    • Derivatif retinol (retinoid): asid retinoik, tretinonin (iaitu bentuk trans-asid retinoik) dan adapalene.Namun, perlu diingat bahawa produk berdasarkan bahan-bahan ini tidak boleh digunakan pada kulit yang rawan jerawat semasa kehamilan dan menyusui kerana mereka teratogenik.

Harap maklum

Penggunaan krim jerawat yang disediakan dengan pengelupasan kimia tidak boleh bersamaan dengan rawatan farmakologi dan perubatan. Tidak menghairankan bahawa banyak krim pengelupasan jerawat yang dibuat dengan bahan ini memerlukan preskripsi. Selanjutnya, krim jerawat dengan tindakan pengelupasan (kecuali yang disiapkan dengan asid mandelik) tidak boleh digunakan sebelum atau segera setelah terdedah kepada sinar matahari, kerana ia adalah pemekaran fotosensitif.
Walau apa pun, tanpa mengira jenis bahan pengelupasan yang terkandung, sebelum menggunakan krim pengelupasan untuk jerawat, adalah kaedah yang baik untuk selalu meminta pendapat pencegahan doktor atau ahli dermatologi, walaupun dalam hal persediaan yang dapat dibeli tanpa preskripsi perubatan.

Krim pelembap dan pelindung foto

Pelembap sangat penting dalam rawatan jerawat (farmakologi dan bukan farmakologi). Sebenarnya, banyak produk anti-jerawat, dengan menghabiskan lapisan hidrolipidik lapisan kulit, mengurangkan keberkesanan penghalang kulit pelindung semula jadi: akibatnya, kulit kelihatan kering dan kering, kerana air cenderung menguap dari lapisan epidermis yang paling dangkal.
Penggunaan pelembap secara berkala menyokong tindakan terapi yang diberikan oleh krim farmakologi atau semula jadi untuk jerawat.
Untuk tujuan ini, terdapat krim asid hyaluronik (terutama ditunjukkan untuk kulit rawan jerawat yang matang), dan krim yang diformulasikan dengan ekstrak pelembap semula jadi (seperti, misalnya, gel Aloe vera).
Sebagai tambahan untuk rawatan anti-jerawat, disarankan untuk memilih krim pelembap dengan konsistensi yang sangat ringan dan bebas dari bahan komedogenik.
Juga disarankan untuk memilih krim pelembap pelindung foto, iaitu disiapkan dengan pelindung matahari yang mampu mempertahankan kulit dari sinaran elektromagnetik matahari. Mari kita ingat secara ringkas bahawa sinaran UVB - solar atau buatan - cenderung memperburuk profil klinikal pesakit yang menderita jerawat, terutama disebabkan oleh pecahan UVB (yang memperburuk keradangan pada tahap lesi jerawat). Selain itu, seperti yang disebutkan di atas, banyak produk melawan jerawat mengubah filem hidrolipidik kulit dan / atau mengelupas "tindakan pengelupasan, sehingga mengurangkan fungsi penghalang yang biasanya dilakukan oleh kulit. Sekiranya kulit tidak dilindungi oleh penapis cahaya matahari yang mencukupi, oleh itu, sinaran UV dapat menembusi lebih mudah ke lapisan yang lebih dalam menyebabkan pelbagai kerosakan, kadang-kadang bahkan sangat serius.

Krim yang menyala

Secara definisi, jerawat adalah proses keradangan kelenjar pace-sebaceous dan folikel rambut, yang sering terjadi akibat tindakan zat pro-radang yang dilepaskan oleh bakteria P. acnes pada kulit. Juga, jangan lupa bahawa banyak ubat jerawat - walaupun berkesan terhadap jerawat - cukup menjengkelkan pada kulit.

Setelah itu, kami memahami bagaimana krim yang diformulasikan dengan bahan yang menenangkan, anti-radang dan anti-kemerahan merupakan alat yang sah untuk mengurangkan gejala jerawat yang sekunder.
Untuk tujuan ini, krim anti-radang dan menenangkan terhadap jerawat boleh dirumuskan dengan bahan seperti:

  • Minyak pati Chamomile (Matricaria Recutita): kaya akan bisabolol dan chamazulene dan ditunjukkan untuk perumusan krim anti-jerawat berkat sifat anti-radang, antimikroba, pembersih kulit dan penyembuhan tempatan. Untuk kebaikan perubatannya, pati chamomile ditunjukkan untuk kulit sensitif, halus, jengkel dan rawan jerawat.
  • Ekstrak hazel penyihir (Hamamelis virginiana L.): ia mempunyai aktiviti anti-kemerahan (tetapi juga sifat pembersih dermo).
  • Bahan aktif yang diekstrak dari calendula (Calendula officinalis): untuk penggunaan topikal, minyak pati calendula mempunyai sifat antibakteria, anti-radang, penyembuhan dan imunostimulasi. Atas sebab ini, calendula juga digunakan untuk menyiapkan krim anti-radang untuk jerawat.
  • Ekstrak mallow (Malva sylvestris): mempunyai khasiat yang serupa dengan chamomile, oleh itu ia bersifat anti-radang dan menenangkan.
  • Ekstrak Hawthorn (Crataegus oxyacantha L., dosa. Crataegus monogyna): ia digunakan dalam krim jerawat kerana sifat anti-radang.
  • Ekstrak birch (Betula alba L., Betula pubescens): ia mempunyai sifat anti-radang dan pembersih.
  • Asid 18-beta-glisiretik yang diekstrak dari licorice (Glycyrrhiza glabra): zat yang, apabila dicairkan dengan betul, adalah agen penenang yang berkesan untuk kulit berjerawat, meradang dan kemerahan. Dalam krim anti-radang untuk jerawat, bahan kosmetik ini biasanya digunakan pada kepekatan antara 0,5 hingga 1%.

Krim yang diformulasikan dengan bahan aktif anti-radang dan menenangkan sangat disyorkan sebagai sokongan untuk terapi ubat dan / atau rawatan anti-jerawat semula jadi.

Krim antibiotik

Apabila jerawat menimbulkan ketidakselesaan yang serius, baik fizikal dan psikologi, rawatan kuratif mesti lebih sengit dan, secara amnya, memerlukan campur tangan doktor dan / atau ahli dermatologi.
Dalam keadaan seperti itu, krim antibiotik terbukti sangat berkesan untuk memerangi jerawat: bahan aktif yang paling sesuai untuk tujuan ini adalah klindamisin, eritromisin dan metronidazol.
Krim antibiotik untuk jerawat - selain mengandungi prinsip antibiotik - mungkin juga mengandungi bahan anti jerawat lain, seperti, misalnya, benzoil peroksida, bahan dengan sifat antibakteria dan pengelupasan.
Ubat ini, yang memerlukan preskripsi perubatan, mesti digunakan secara berkala pada kulit yang berjerawat yang bersih dan kering, untuk jangka masa yang agak lama, selalu ditentukan oleh pakar.
Tindakan menguntungkan dan penyembuhan ubat-ubatan ini harus selalu disokong oleh penggunaan krim pelembap, pemurnian dan anti-radang secara berkala untuk melawan jerawat di beberapa bahagian.


Tags.:  kosmetologi Jalan koktel tanpa alkohol