Polifosfat

Polifosfat apa yang digunakan dan makanan yang dijumpai

Dalam industri makanan, polifosfat digunakan sebagai agen pemekat, mampu meningkatkan penampilan dan konsistensi banyak produk seperti keju yang diproses dan daging yang diawetkan. Dalam ham yang dimasak dan bahu yang dimasak, khususnya, mereka meningkatkan kelembutan daging dengan meningkatkan peratusan air yang ditahan. Atas sebab yang sama, polifosfat digunakan dalam penyediaan pelbagai jenis daging yang telah diawetkan, daging kalengan, sos dan puding, sementara dalam keju mereka membantu meningkatkan daya penyebarannya. Selain meningkatkan semua ciri-ciri ini yang sangat dihargai oleh pengguna, penggunaan polifosfat juga membolehkan air tambahan yang disimpan dalam makanan dapat dikewangkan.

Mayonis, fillet ikan yang belum diproses, beku atau beku dalam, moluska dan krustasea beku atau beku, dan beberapa produk sayur-sayuran dalam tin, mewakili produk makanan yang mungkin, ditambah dengan bahan-bahan ini.

Kategori polifosfat cukup luas dan pelbagai bahan tambahan yang menjadi sebahagiannya biasanya ditunjukkan oleh singkatan E450, E451 dan E452.

Adakah polifosfat tidak baik untuk anda?

Kebimbangan mengenai penggunaan polifosfat berkaitan dengan gangguan mereka dengan penyerapan beberapa mineral, terutama kalsium makanan. Oleh itu, penggunaan bahan tambahan ini secara berterusan dan tinggi boleh mengganggu proses pengkalsifikasi tulang yang normal, aspek yang sangat serius memandangkan pengguna keju yang diproses (sumber polifosfat terkaya) paling kerap adalah kanak-kanak dan orang tua. Menyedari risiko ini, banyak perindustrian memilih untuk tidak menambahkan polifosfat ke produk mereka, dengan jelas menunjukkan ketiadaan mereka pada label.


Tags.:  kecantikan alkohol dan minuman keras kesihatan telinga