Sistik Fibrosis

Generaliti

Fibrosis kistik adalah penyakit resesif autosomal yang paling biasa pada populasi Kaukasia, yang mempengaruhi kira-kira 1 dalam setiap 2.500 individu.

Keadaan patologi ini terkenal dengan kesan berbahaya pada sistem pernafasan, tetapi juga mempengaruhi sistem lain seperti sistem pencernaan dan pembiakan.
Pada individu dengan fibrosis kistik, saluran udara tersumbat dengan lendir tebal dan likat, yang sukar dibersihkan walaupun dengan batuk yang paling kuat. Nafas menjadi sukar dan pesakit - jika usaha berterusan tidak dilakukan untuk menjaga saluran udara bersih beberapa kali sehari - berisiko mati akibat rembesannya sendiri. Penghidap fibrosis kistik sering mati akibat radang paru-paru, kerana saluran udara tersumbat menyediakan persekitaran yang subur untuk bakteria tumbuh.


Punca

Fibrosis sista disebabkan oleh mutasi pada gen pengatur konduktansi transmembran fibrosis sista (CFTR) yang terletak di kromosom 7 (pemetaan lokus: 7q31).
Sekurang-kurangnya 1,500 mutasi gen CFTR diketahui. Mutasi yang paling kerap disebut "Delta-F508" (DF508) dan disebabkan oleh penghapusan 3 pasangan asas dalam ekson 10, yang mengakibatkan kehilangan fenilalanin pada kedudukan 508.
Protein yang dikodkan oleh gen CFTR adalah saluran transmembran yang tergolong dalam keluarga ATPases trafik atau pengangkut ABC, yang terletak pada tahap membran apikal sel epitelium dan bertanggungjawab untuk mengangkut ion klorin.
Dalam keadaan normal, sel-sel tertentu yang melapisi saluran udara mengeluarkan lendir bersama dengan cecair berair yang menurunkan ketumpatannya. Dalam fibrosis sista, rembesan cairan berair sangat berkurang, akibatnya lendir menjadi sangat pekat dan sukar dikeluarkan dari saluran pernafasan.
Di epitel pernafasan, seperti semua epitel yang membawa cecair, pengangkutan air bergantung pada pengangkutan zat terlarut. Untuk mengeluarkan air, sel-sel epitel pernafasan secara aktif mengangkut ion klorin (Cl-) dari cecair interstitial ke lumen, mewujudkan potensi elektrik negatif yang menyebabkan aliran natrium pasif (Na +) ke arah yang sama. Na + dan Cl - mereka menaikkan tekanan osmotik cecair yang membasahi sisi epitel menghadap lumen, akibatnya air bergerak secara pasif mengikut kecerunan osmotik, dari cairan interstisial ke lumen. Kecacatan gen yang mempengaruhi permulaan cystic fibrosis menghalang pengangkutan Cl secara langsung dan tidak langsung mengganggu pengangkutan Na + dan air. Akibatnya, kecerunan osmotik yang diperlukan untuk rembesan air tidak dibuat di epitel.

Faktor-faktor risiko

  • Pewarisan keluarga. Memandangkan fibrosis kistik adalah penyakit yang diwarisi, yang ditularkan secara autosomal secara resesif, adalah penting untuk mempertimbangkan sejarah keluarga (anamnesis) ibu bapa masa depan.

    Oleh itu, jika anak-anak mewarisi hanya satu salinan (hanya satu ibu bapa yang sakit), mereka tidak akan mengalami fibrosis kistik, tetapi mereka akan menjadi pembawa asimtomatik dan berpotensi menyebarkan gen yang rosak kepada anak-anak mereka. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar, apabila dua pembawa yang sihat (heterozigot untuk gen CFTR, oleh itu hanya membawa satu salinan gen yang tidak normal) mempunyai seorang anak, ada satu dari empat kemungkinan (25%) bahawa anak itu terkena fibrosis sista ( homozigot untuk gen CFTR).
  • Penduduk yang dimiliki. Kejadian fibrosis kistik lebih tinggi pada orang yang berasal dari utara dan Eropah.

Gejala dan Tanda Klinikal

Untuk maklumat lebih lanjut: Gejala Cystic Fibrosis


Keterukan gejala boleh berbeza-beza, bergantung pada perjalanan penyakit ini: kebanyakan tanda klinikal mempengaruhi sistem pernafasan dan gastrousus.

Tags.:  kegemukan yoga kesihatan telinga