Cecair ketuban

Fungsi

Semasa kehamilan, cairan ketuban menyelimuti produk konsepsi, menyerap dan melembutkan penghinaan dari dunia luar, seperti kejutan dan tekanan dari pelbagai jenis. Begitu juga, cairan ketuban melindungi tisu ibu di sekitarnya dari pergerakan janin, yang difasilitasi oleh kehadirannya sendiri. Cecair ini juga berfungsi sebagai penebat haba dan memungkinkan pengembangan optimum dari pelbagai struktur badan janin.

Rongga ketuban

Kehidupan baru dan cairan yang mengelilinginya ditempatkan di dalam rongga ketuban, yang berkembang pada minggu kehamilan pertama. Rongga ini dibatasi oleh selaput, yang disebut amnios, yang secara beransur-ansur mengembang ke luar. Bergabung dengan korion.

Pada peringkat awal perkembangannya, cecair amniotik disekresikan oleh sel-sel amnion; kemudian, sepanjang trimester pertama kehamilan, pengumpulannya dikaitkan dengan transudasi plasma ibu-janin yang beredar di ruang interstisial membran.

Sintesis dan Komposisi

Pada trimester kedua dan hingga minggu kedua puluh kehamilan, cairan ketuban mempunyai komposisi dan osmolariti yang terlalu besar terhadap darah ibu dan janin, yang kulitnya telap terhadap air, elektrolit, urea dan kreatinin.

Selepas minggu kedua puluh, cairan amniotik mula disatukan dan secara progresif digantikan oleh urin janin, berkat pematangan emunctorium ginjalnya. Dari sini hingga akhir kehamilan, janin akan mengambil bahagian bukan sahaja dalam pengeluaran cairan ketuban. , tetapi juga pada kenyataannya, sekitar bulan kelima, dia mulai menelan sebahagian cecair, menyerapnya melalui usus (untuk menggembirakan penyokong urinoterapi ...).

Tahukah anda ...

Produk konsepsi ditakrifkan:

  • zigot - dari persenyawaan hingga akhir minggu kedua;
  • embrio: dari minggu ketiga hingga akhir bulan ketiga;
  • janin: dari bulan keempat hingga kelahiran.

Semasa mengandung, janin menghasilkan sebum dalam jumlah besar, yang diperlukan untuk membentuk apa yang disebut pernis, lapisan lipid yang melindungi kulitnya dari maserasi yang disebabkan oleh cairan ketuban.

Setelah memasuki aliran darah, melalui tali pusat dan plasenta, cairan ketuban mencapai peredaran ibu, menguatkan ikatan antara kedua organisma. Pada separuh kedua kehamilan, paru-paru dan tali pusat juga menyumbang kepada sintesis cecair amniotik, sementara sumbangan minimum juga dapat dikaitkan dengan kelenjar peluh, air mata dan rembesan gastrousus.

Semasa dua trimester pertama kehamilan, jumlah cecair amniotik jauh melebihi janin, pertama, dan kemudian janin, yang mendorong pergerakannya dan perkembangan simetri. Selama tiga bulan terakhir kehamilan, nisbah antara kedua-dua jilid menurun dari janin.

Pecah perairan

Menjelang minggu ke tiga puluh empat cairan ketuban mencapai puncak isipadu, sekitar 800 ml yang akan menjadi sekitar 600 ml semasa persalinan. Pada fasa ini amnion dapat terkoyak secara tiba-tiba atau pecah hanya sebahagian; dalam kes pertama wanita yang dia rasakan turun ke dalam vagina cairan panas, yang ternyata tidak berbau dan tidak berwarna, sementara pada kedua isyaratnya kurang bernuansa.

Akan tetapi, dalam kedua situasi ini, itu adalah tanda yang jelas bahawa peristiwa bahagia itu hampir menimpa kita.

Kadang-kadang, terutamanya jika terdapat jangkitan bakteria, selaput boleh pecah sebelum minggu kehamilan ke-38; dalam kes-kes ini kita bercakap mengenai pecahnya pramatang selaput (PROM). Terlepas dari tempoh di mana ia berlaku, setelah pecahnya air, sangat penting wanita itu pergi ke hospital untuk mencegah risiko jangkitan.


Untuk mengetahui lebih lanjut, baca: Memecahkan perairan "

Amniosentesis

Di dalam cairan amniotik terdapat berbagai bahan dalam suspensi; seperti yang telah kita lihat, zat-zat ini bervariasi sesuai dengan tahap pengembangan produk pembuahan.

Amniosentesis, iaitu penyingkiran cairan ketuban, umumnya dilakukan antara minggu kehamilan keenam belas dan kelapan belas. Pada fasa ini, di dalam cairan ketuban terdapat - antara lain - sel-sel yang berasal dari janin, terutama yang mengelupas tisu epitelium (kulit, saluran kencing bawah, trakea, dll.). Kultur sel-sel ini memungkinkan untuk memeriksa peta kromosom anak yang belum lahir dan dengan demikian merumuskan diagnosis pranatal mengenai kehadiran atau ketiadaan kelainan kromosom (seperti sindrom Di samping itu, dos alphafetoprotein dalam cecair amniotik memungkinkan untuk menyiasat kemungkinan terdapatnya penyakit dan malformasi, seperti spina bifida, anencephaly atau meningocele.

Dalam amniosentesis, cairan amniotik diambil dengan jarum halus di bawah bimbingan ultrasound. Seperti semua prosedur invasif, amniosentesis menunjukkan peratusan risiko pengguguran spontan tertentu, dapat diukur dalam kira-kira 0,5%. Oleh itu, tidak ada gunanya melakukan pemeriksaan ini sekiranya ibu bapa mengecualikan jalan keluar dari penamatan kehamilan walaupun terdapat kelainan janin yang serius.

Kajian terbaru mendapati bahawa cecair amniotik adalah "sumber sel stem yang sangat baik, multipoten dan mampu membezakan ke dalam pelbagai tisu. Sel-sel ini dapat disimpan di kemudahan peribadi khas, yang disebut bank sel stem, menunggu sains berkembang." besar - tetapi dalam banyak cara masih berpotensi - aplikasi.

Perubahan cecair amniotik

Polyhydramnios

Sebilangan besar cecair amniotik dipanggil polyhydramnios. Keadaan ini boleh menjadi akibat kehamilan berganda (kembar atau berganda), diabetes kehamilan atau kelainan kongenital janin (yang menyebabkan ketidakupayaan menelan atau menyerap, misalnya kerana kehadiran "penyumbatan usus).

Oligodramnios

Sebilangan kecil cecair amniotik disebut sebagai oligohydramnios. Dalam kes ini, keadaannya mungkin bergantung pada disfungsi plasenta, pecahnya amnion, kehamilan yang berpanjangan melebihi 40 minggu kanonik atau anomali kongenital janin (yang menyebabkan ketidakupayaan menghasilkan air kencing).

 


Artikel lain mengenai "Amniotic Fluid"

  1. Amniosentesis
  2. Amniosentesis: untuk melaksanakannya atau tidak untuk melaksanakannya
Tags.:  tutorial kecergasan kesihatan adrenal kamus