lada hitam

Rempah pedas

« Sungguh mengejutkan bahawa penggunaan lada menjadi sangat bergaya, kerana dalam bahan lain yang kita gunakan, itu adalah kemanisan atau penampilan mereka yang telah menarik perhatian kita. Lada tidak ada yang dapat meminta saranan seperti buah-buahan lain., mempunyai kepedasan tertentu sebagai satu-satunya kualiti. "

Petikan ini, yang berasal dari Pliny the Elder, mengandung kebenaran: pengarang telah berjaya menyatakan dalam beberapa kata betapa pentingnya diwujudkan oleh lada, rempah yang berasal dari India. Tetapi itu tidak semua: pada abad pertengahan lada juga digunakan sebagai mata wang, anggap saja ia diperkirakan sebagai "emas hitam" (definisi yang, sekarang ini, lebih sesuai dengan minyak yang kurang dimakan tetapi lebih sedap dari segi ekonomi). Hanya kemudian, lada hitam mula memasuki ubat Ayurveda, berkat khasiatnya.
Etimologi istilah ini merujuk kepada bahasa Sanskrit kuno "pappali", untuk mengubah dirinya menjadi "pipor" dalam bahasa Inggeris kuno dan menjadi "piper" dalam bahasa Latin; dalam botani ia dikenali sebagai Piper nigrum, milik keluarga Piperaceae.

Pengeringan

Lada hitam menunjukkan buah separuh masak Piper nigrum; jika lada hitam mengalami dekortikasi, ia dipanggil lada putih. Lada hijau juga berasal dari tanaman yang sama, dan berbeza dengan lada putih dan hitam kerana tahap pematangan yang berbeza (buah).
Lada hitam adalah yang paling panas dalam kategorinya, berkat jumlah piperine yang teratur.
Sebelum memulakan proses pengeringan, buah-buahan cepat dibakar dalam air panas: semasa pengeringan, fasa di mana biji lada disusun dalam pengering khas selama beberapa hari, pulpa buah pecah, akibatnya biji-bijian itu menghitam lebih cepat, hingga ia menganggap warna khas nigra.
Dengan mencampurkan lada hitam dengan lada putih, yang dicirikan oleh rasa yang kurang pedas dengan nota manis dan masam tertentu, lada kelabu diperoleh.

Rasa pedas

Pada zaman dahulu, sifat lada hitam dieksploitasi sebagai “modulator rasa”: lada ditambahkan untuk meningkatkan rasa beberapa minuman beralkohol yang menjadi buruk, seperti anggur dan bir; lada hitam kemudian dicampurkan dengan makanan dan minuman kerana sifat antibakteria. Sehubungan dengan itu, adalah tidak tepat untuk mengatakan bahawa lada dapat mempunyai sifat terapeutik jika ditambahkan pada makanan: piperine, yang memberikan rasa pedas pada lada, mempunyai sifat antibakteria, tetapi kuantiti yang diperlukan untuk kesan terapi harus jauh lebih tinggi daripada itu. Biasanya ditambahkan ke memperkayakan makanan.

Sifat terapeutik

Adalah baik untuk diingat bahawa lada, sebagai rempah-rempah oriental, digunakan baik untuk tujuan masakan dan untuk tujuan penyembuhan: untuk memberi contoh, pada awal abad kelima, lada hitam dijelaskan dalam Buku perubatan Syria untuk melegakan penyakit tertentu seperti cirit-birit, sakit telinga, penyakit jantung, hernia, gigitan serangga, gangguan hati, insomnia, abses mulut, gangguan pencernaan dan sakit perut. Sesungguhnya, dalam beberapa kes, disarankan untuk menggunakan lada hitam secara langsung di mata untuk meredakan gangguan penglihatan: jelas, sifat-sifat ini yang disebabkan oleh lada tidak mempunyai asas perubatan dan banyak makna yang salah. Sebenarnya, kekuatan lada yang menjengkelkan diketahui: pemakaian pada mata akan menyebabkan masalah mata yang serius. Kebiasaan mengambil lada untuk penyakit perut juga salah: kerengsaan yang disebabkan oleh piperine cenderung untuk menjejaskan keadaan gastrik, merangsang rembesan jus asam.

Seperti disebutkan, piperine adalah bahan yang memberi ubat rasa pedas; ia tidak boleh dikelirukan dengan capsaicin cili, yang seratus kali lebih panas.

Minyak pati lada hitam

Minyak pati lada hitam mempunyai sifat membakar dan pedas; di dalam pulpa terdapat bahan aktif penting lainnya, seperti terpenes, linalool, caryophyllene, limonene dan pinene, yang menyumbang kepada sifat lada hitam yang kuat. Bahan ini hanya terdapat dalam peratusan lada putih yang sangat kecil, tanpa pulpa.
Oleh itu, dapat dimengerti bagaimana pepatah "orang yang mempunyai semua lada" merujuk kepada perangai yang meriah dan dinamis; di sisi lain, seseorang "tidak garam atau lada" menyembunyikan keperibadian yang tidak bermakna.


Makanan Lain - Rempah Garlic Dill Cinnamon Cren Curry Daikon Broth Cube Tarragon Monosodium Glutamate Mace Nutmeg Oregano Paprika Black Pepper Green Pepper Pepper Cayenne Pepper Chilli Pepper Parsley Horseradish Rosemary Diet Salt Garam Seluruh Garam Iodized Salt Hyposodic Salt Garam Pink Himalayan Garam Garam Himalayan Lemak Pink Garam Himalayan SPICES Kategori Makanan Alkoholik Daging Bijirin dan turunannya Pemanis Sweets Offal Fruit Buah kering Susu dan turunannya Kekacang Minyak dan lemak Ikan dan perikanan Salami Rempah Sayuran Sayuran resipi kesihatan Pembuka Roti, Pizza dan Brioche Kursus pertama Kursus kedua Sayuran dan Salad Makanan manis dan pencuci mulut Ais krim dan sorbet Sirap, minuman keras dan grappas Persediaan Asas ---- Di Dapur dengan Sisa Karnival Resepi Krismas Resipi Makanan Diet Resipi Ringan Hari Wanita, Hari Ibu, Hari Ayah Resipi Fungsi Resipi Antarabangsa Resipi Paskah Resipi Paskah Resipi Celiacs untuk Diabetes Resipi Resipi Cuti untuk Hari Valentine Resipi Vegetarian Resipi Protein Resipi Wilayah Resipi Vegan

Tags.:  kesihatan telinga minyak-dan-lemak pemakanan